Menara di Vermont yang Dibangun oleh Pasien Rumah Jiwa Retreat Tower

Brattleboro Retreat didirikan pada 1834 dan dirancang untuk memberikan perawatan yang manusiawi bagi pasien yang menderita penyakit mental. Seperti banyak fasilitas kesehatan mental selama periode itu, dokter percaya udara segar dan olahraga akan membantu merawat pasien yang sakit. Pada 1887, konstruksi Menara Retreat dimulai, lapor .

Pasien ditugaskan untuk membangun menara karena diyakini aktivitas fisik akan membantu pengobatan mereka. Setelah selesai, Menara Retreat memberi pasien pemandangan yang menakjubkan dari daerah sekitarnya. Meski dimaksudkan untuk membantu kesehatan mereka, menara itu terbukti merugikan.

Diyakini beberapa pasien mengakhiri hidup mereka dengan melompat dari menara, lapor . Mereka akan naik ke puncak menara dan melompat ke tebing berbatu di bawah untuk bunuh diri. Jumlah pasti kasus bunuh diri di Retreat Tower tidak pernah dipublikasikan ke publik.

Menara itu ditutup dan tetap demikian hingga hari ini, meskipun dibuka sekali atau dua kali setahun untuk memungkinkan publik menaiki tangga spiral dan menikmati pemandangan dari atas. Meski menawarkan pemandangan yang menakjubkan dari atas menara, situs ini sekarang menjadi rumah bagi berbagai aktivitas paranormal. Ada beberapa laporan tentang sosok hantu yang melompat dari atas menara.

Tetapi penampakan itu selalu menghilang sebelum menyentuh tanah. Area lain dari Retret yang memberikan nuansa menakutkan dan tidak menyenangkan adalah pemakaman. Batu nisan di sana berasal dari tahun 1800 an dan dalam kondisi yang buruk.

Banyak kuburan hanya ditandai dengan angka atau "Tidak diketahui". Saat ini, Retret Brattleboro masih menjadi pusat perawatan bagi pasien kesehatan mental. Dinobatkan sebagai rumah hantu paling menyeramkan di tahun 2019, Minxiong Ghost House secara alami memenuhi reputasinya.

Dibangun pada 1929 oleh Liu Rongyu, rumah yang terkadang disebut Old Liu House tersembunyi di antara tanaman hijau yang tumbuh subur. Satu cerita paling populer menyatakan seorang pembantu rumah tangga berselingkuh dengan pemilik rumah, yang menyebabkan kemarahan istri dan akhirnya kematian pembantu itu dengan melompat ke sumur terdekat. Jika cerita pembantu tidak cukup, cerita lain mengklaim seorang tentara bunuh diri di rumah setelah mendengar suara suara aneh.

Dibangun pada awal abad ke 20, rumah besar ini memiliki masa lalu yang kelam. Dibangun oleh keluarga kekaisaran Qing, rumah tiga lantai ini telah ditinggalkan sejak 1949. Menurut cerita, setelah kekalahan kaum Nasionalis oleh Komunis, pejabat Kuomintang yang memiliki properti itu meninggalkan istrinya di rumah besar.

Menurut legenda, dia sangat menderita karena kesedihan dan sakit hati sehingga dia gantung diri di rumah itu. Ada yang mengatakan bahwa jiwanya masih menghantui rumah tersebut. Rumah besar yang indah ini terletak di antara pepohonan di pegunungan Cortenova, di samping Danau Como.

Dikenal dengan banyak julukan, termasuk "Rumah Merah, Rumah Hantu, dan Casa Delle Streghe (Rumah Penyihir)", rumah ini memiliki sejarah yang tragis. Pada akhir abad ke 19, Pangeran Felix De Vecchi menugaskan arsitek Alessandro Sidoli untuk membangun villa megah. Sayangnya untuk Count, Sidoli meninggal setahun sebelum vila selesai dibangun.

Keluarga Vecchi menghabiskan sedikit waktu di vila sebelum tragedi melanda — istri Count dibunuh dan putrinya diculik. Setelah sejumlah upaya pencarian, Count sendiri menyerah dan bunuh diri. Rumah ini sempat mengalami perpindahan ahli waris hingga akhirnya mulai rusak oleh alam dan dan vandalisme.

Meski demikian rumah besar itu tetap berdiri sampai hari ini. Bersamaan dengan rumor tentang aktivitas dan pengorbanan okultisme, penduduk setempat masih mengatakan bahwa piano kuno yang dihancurkan masih mengalunkan musik di luar rumah dan di pedesaan. Menurut cerita, rumah besar di puncak bukit ini adalah rumah dari Dr. Harold Perelson, istrinya, dan ketiga anaknya.

Sebagai seorang dokter yang dihormati di akhir 1950 an, Perelson mengejutkan kota ketika dia tiba tiba secara brutal membunuh istrinya dengan palu dalam tidurnya. Setelah melakukan tindakan kejam yang sama dengan putrinya yang masih kecil, dia mengakhiri hidupnya dengan minum asam dan pil penenang. Banyak yang berspekulasi tentang penyebabnya dan “hantu” dari rumah itu setelahnya, meskipun telah dibeli dan dijual beberapa kali selama 60 tahun ke depan.

Apa yang lebih seram? Hingga 2016, pemilik membiarkan rumah tetap sama seperti tahun 1959 — dekorasi berlapis debu yang sama dan kekosongan yang sama.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *