Lakukan 195 Perkosaan di Inggris, Reynhard Sinaga Dijuluki Predator Setan

Seorang pria asal Indonesia dihukum seumur hidup karena melakukan kejahatan seksual terbesar dalam sejarah Inggris. Dia adalah Reynhard Sinagayang memiliki julukan sebagai "Predator Setan". Pria berusia 36 tahun itu merupakan mahasiswa pasca sarjana di Inggris.

Dikutip dari , Reynhard Sinaga yang tercatat sebagai mahasiswa, terbukti bersalah dalam 159 kasus pemerkosaan dan pelecehan seksual terhadap 48 pria. KepolisianManchestermenduga para korban pemerkosaan yang dilakukan Reynhard Sinaga mencapai 195 orang. Bahkan kasus Reynhard ini disebut sebut yang terbesar dalam sejarah hukum diInggris.

Reynhard Sinaga lahir di Jambi pada 1983. Iadatang keInggrispada 2007 saat berumur 24 tahun dengan menggunakan visa pelajar. Kedatangan Reynhard tidak lain demi menempuh pendidikannya di Universitas Manchester untuk mendapatkan gelar MA di bidang Sosiologi.

Pria yang memiliki tinggi 170 cm inisetelah lulus dan mendapatkan gelar S2 nya, kemudian melanjutkan pendidikan S3. Reynhardmengambil Ilmu Geografi Manusia di Universitas Leeds pada Agustus 2012. Pada Agustus 2016, Reynhard mengajukan thesis berjudul "Sexuality and everyday transnationalism among South Asian gay and bisexual men inManchester".

Namun judul itu ditolak dan ia diberi waktu untuk melakukan sejumlah revisi. Gelar PHD pada Ilmu Geografi manusia tak didapatkannya hingga kini. Hal ini dikarenakan pada 2 Juni 2017, Reynhard ditangkap karena sederet kasus pemerkosaan dan pelecehan terhadap ratusan pria.

Melalui pemberitaan , pengadilan Manchester telah menjatuhi hukuman penjara seumur hidup terkait kasus Reynhard ini, Senin (6/1/2020). Yakni dengan jangka waktu minimal 30 tahun. Dalam sidangnya, Reynhard sempat membela diri dengan mengatakan para korbannya menikmati fantasi seksual yang dilakukan bersama.

Namun empat juri di pengadilan Manchester secara kompak dan tegas menolak pembelaan diri Reynhard. Sejumlah korban bahkan diperkosa berkali kali oleh Reynhard. Aksi bejatnya itu juga direkam menggunakan dua telepon selulernya.

Dimana yang satu untuk mengambil gambar dari jarak dekat dan satunya untuk jarak jauh. Diketahui Reynhard tidak menunjukan rasa penyesalannya dalam menghadapi kasus bejatnya ini. Padahal beberapa korban mengaku trauma dan bahkan ada sebagian yang mencoba melakukan aksi bunuh diri akibat aksi bejat Reynhard.

Dikutip dari , Reynhard Sinaga melakukan kejahatannya itu selama dua setengah tahun, dalam rentang 1 Januari 2015 sampai 2 Juni 2017. Menurut pemberitaan diThe Guardian, selama 10 tahun diInggris, Reynhard disebut hidup atas bantuan biaya dari ayahnya yang dilaporkan merupakan seorang bankir. Selain membayar puluhan ribu Poundsterling untuk biaya kuliah, sang ayah juga membiayai kehidupan Reynhard.

Termasuk tempat tinggalnya dan untuk pergi ke klub malam Factory yang menjadi tempat favoritnya mencari pria.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *