termasuk Donald Trump Daftar Presiden Amerika Serikat yang Hanya Miliki Jabatan 1 Periode

termasuk Donald Trump Daftar Presiden Amerika Serikat yang Hanya Miliki Jabatan 1 Periode

Dalam sejarah kepresidenan Amerika Serikat, popularitas presiden petahana sering kali meningkat, yang membuatnya terpilih kembali di periode selanjutnya. Namun itu tidak terjadi pada Donald Trump. Donald Trump dikalahkan oleh Joe Biden dalam pilpres Amerika Serikat 2020, yang membuat Trump harus meninggalkan Gedung Putih setelah menjabat selama 4 tahun.

Jauh sebelum pemilihan, kredibilitas Trump pun terbilang rendah. Dilansir , ketika Trump secara resmi mencalonkan diri lagi pada Juni 2019, peringkat persetujuannya sekitar 43persen, menurut Gallup. Peringkat persetujuan Trump hampir tidak berfluktuasi sejak itu.

Polling dari Gallup pada bulan September dan Oktober menunjukkan peringkat persetujuan Trump naik turun antara 42% dan 46%, dengan rata rata 44%. Selama berbulan bulan, jajak pendapat pemilu menunjukkan peluang Trump untuk terpilih kembali telah menyusut, ditambah dengan adanya resesi ekonomi dan penanganan buruk presiden terhadap pandemi COVID 19. Kekalahan Donald Trump dalam Pilpres Amerika Serikat 2020 membuatnya masuk dalam daftar presiden Amerika yang tidak berhasil menjabat kembali dalam periode selanjutnya.

Artinya, mereka hanya menjabat satu periode. Siapa saja? John Adams, wakil presiden pertama dan presiden kedua, gagal memenangkan masa jabatan kedua dalam pemilihan 1800.

Adams, seorang Federalis, dikalahkan oleh Thomas Jefferson, seorang Demokrat Republik. Pemilu menandai peralihan kekuasaan pertama secara damai antara anggota dua partai politik. Meskipun Adams ingin tetap menjadi presiden, dia menerima hasil pemilihan dan mengundurkan diri, menjadi preseden penting bagi AS.

Dia tidak menghadiri pelantikan Jefferson. Adams menghadapi krisis kebijakan luar negeri dengan Prancis selama masa kepresidenannya, yang dikenal sebagai Perang Qausi, dan menandatangani Undang Undang Alien dan Penghasutan yang kontroversial. Tindakan tersebut, yang memberikan kewenangan luas kepada pemerintah untuk mendeportasi penduduk kelahiran asing dan menghukum para kritikus, sering disebut sebagai faktor utama kekalahan Adam dalam pemilu.

John Quincy Adams, putra Presiden John Adams, tidak memenangkan pemilihan kembali pada 1828. Ia dikalahkan oleh Andrew Jackson. Adams menjadi presiden pada tahun 1824 meskipun Jackson menerima lebih banyak suara elektoral.

Tidak ada calon yang memenangkan mayoritas suara elektoral, sehingga DPR yang menentukan. DPR akhirnya memilih Adams. Adams menghadapi tentangan sengit dari Jacksonians (pendukung Jackson) di Kongres saat menjadi presiden dan hanya memiliki sedikit prestasi besar selama masa jabatannya.

Dia kalah telak dari Jackson pada tahun 1828. Kariernya di bidang politik masih jauh dari selesai dan Adams kemudian menjabat sebagai anggota kongres dari tahun 1831 hingga 1848. Martin Van Buren kalah dalam pemilihan tahun 1840 dari William Henry Harrison.

Masa jabatan Van Buren sejak awal diganggu oleh krisis keuangan, dan ketidakpopulerannya diperparah oleh perang dengan suku Indian Seminole di Florida. Dia kalah telak pada tahun 1840, dengan Harrison memenangkan 234 suara elektoral dan Van Buren hanya 60. Grover Cleveland kalah dalam pemilihan tahun 1888 dari Benjamin Harrison.

Cleveland memenangkan suara populer dengan lebih dari 100.000 suara tetapi akhirnya kalah dari Harrison melalui electoral college. Ini adalah kedua kalinya dalam sejarah AS seorang kandidat kehilangan suara populer tetapi masih memenangkan kursi kepresidenan. Tapi Cleveland mencalonkan diri sebagai presiden lagi pada tahun 1892, mengalahkan Harrison dan memenangkan masa jabatan lagi.

Cleveland masih termasuk di antara presiden petahana yang memenangkan nominasi partai mereka tetapi kalah dalam pemilihan ulang. Benjamin Harrison mengalahkan Grover Cleveland dalam pemilihan tahun 1888, meski kalah dalam suara populer. Harrison hanya menjalani satu masa jabatan, setelah kalah dari Cleveland dalam pemilihan 1892.

Selama masa kepresidenannya, dukungan Harrison untuk kenaikan tarif menaikkan biaya bagi konsumen. Itu adalah satu di antara faktor faktor lainyang berkontribusi pada kematian politik Harrison. William Howard Taft dikalahkan oleh Woodrow Wilson dalam pemilihan tahun 1912, bergabung dengan jajaran presiden petahana yang tidak memenangkan pemilihan ulang.

Taft, seorang Republikan, sangat tidak populer dan menghadapi partai yang terpecah. Meskipun dia dekat dengan pendahulunya, Presiden Teddy Roosevelt, pendekatan Taft terhadap kebijakan membuat keduanya renggang. Roosevelt menantang Taft untuk nominasi presiden partai Republik pada tahun 1912, tetapi mantan presiden itu akhirnya kalah dari penggantinya dan mencalonkan diri sebagai kandidat dari pihak ketiga.

Taft mengalami kekalahan yang memalukan, memperoleh lebih sedikit suara rakyat dan pemilih daripada Wilson dan Roosevelt. Namun karirnya dalam pelayanan publik belum sepenuhnya berakhir, dan Taft kemudian menjadi Hakim Agung AS. Herbert Hoover dikalahkan oleh Franklin D. Roosevelt dalam pemilihan tahun 1932.

Hoover adalah presiden pada permulaan Great Depression, dan gagal untuk mengangkat tugas menangani bencana ekonomi. Roosevelt mengalahkan Hoover dalam pemilihan, memenangkan suara populer dengan lebih dari tujuh juta suara. Hoover hanya memperoleh 59 suara elektoral dibandingkan dengan Roosevelt yang meraih 472.

Gerald Ford kalah dalam pemilihan umum tahun 1976 dari Jimmy Carter setelah berkuasa selama salah satu dekade paling kacau di abad ke 20 bagi AS. Ford tidak pernah benar benar terpilih sebagai presiden. Dia menjadi panglima tertinggi setelah Presiden Richard Nixon mengundurkan diri saat menghadapi dakwaan atas skandal Watergate.

Ford adalah presiden pertama yang tidak terpilih dalam sejarah AS. Ford menghadapi krisis energi dan kesengsaraan ekonomi besar selama masa kepresidenannya yang singkat. Carter mengalahkan Ford dengan lebih dari 1,6 juta suara, menghasilkan 297 suara electoral college dibandingkan dengan suara Ford, 240.

Jimmy Carter dikalahkan oleh Ronald Reagan pada pemilu 1980. Carter, yang datang ke Washington sebagai orang luar setelah sebelumnya menjabat sebagai gubernur Georgia, kesulitan untuk menyelesaikan berbagai hal dan manajemen ekonominya yang membuatnya sangat tidak populer. Dia juga menghadapi salah satu krisis internasional terbesar bagi AS di era modern: krisis sandera Iran.

Puluhan sandera dibawa oleh mahasiswa Iran di kedutaan AS di Teheran. AS melancarkan operasi militer yang dimaksudkan untuk menyelamatkan para sandera pada April 1980, tapi mengakibatkan kecelakaan helikopter dan kematian delapan anggota militer. Para sandera akhirnya dibebaskan.

Krisis itu berlangsung selama 444 hari, berakhir pada 20 Januari 1981, di hari yang sama Reagan dilantik. Penanganan Carter terhadap krisis sandera sering disebut sebagai alasan utama Reagan meraih kemenangan luar biasa pada 1980. Meskipun dia berjuang sebagai panglima tertinggi, Carter memiliki jabatan pasca kepresidenan yang sukses dan dikagumi secara luas.

Dia dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 2002. George HW Bush kalah dalam pemilu tahun 1992 dari Bill Clinton. Bush, seorang pahlawan perang yang juga mantan wakil presiden dan mantan direktur CIA, berjuang untuk mengatasi energi kampanye Clinton.

Kemerosotan ekonomi pada saat itu juga menjadi inti dari kegagalan upaya Bush untuk memenangkan pemilihan kembali. Meskipun membimbing AS melalui peristiwa global yang penuh gejolak, seperti runtuhnya Uni Soviet, Bush tidak dapat mengumpulkan dukungan yang diperlukan untuk mengalahkan Clinton dalam pemilihan umum. Bush adalah presiden petahana terbaru yang memenangkan nominasi partainya tetapi gagal memenangkan masa jabatan kedua.

Next

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *