Medan adalah kota yang mengalami perkembangan dan modernisasi cukup pesat dibandingkan kota kota besar lainnya di Sumatra. Ibukota Provinsi Sumatra Utara ini bahkan menjadi epicentrum pertumbuhan ekonomi Pulau Sumatra. Sejak 2011, Pemerintah menetapkan Kota Medan Kota Metropolitan Baru sekaligus sebagai salah satu dari tujuan utama wisata Meeting, Incentive, Convention, Exhibition (MICE) di Tanah Air.

Pihak Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, dilansir Kontan, menyebut seiring dengan ditetapkannya Medan sebagai kota metropolitan strategis, Medan juga menjadi prime mover bagi pengembangan usaha dan industri MICE di kawasan barat Indonesia. Dikutip dari Kontan, pembangunan MICE di Medan mendapat dukungan penuh dari berbagai pihak terutama sektor tersier yang meliputi perdagangan, hotel dan restoran, pengangkutan, komunikasi, persewaan, dan jasa. Hal tersebut menjadi landasan bagi perkembangan industri MICE di Kota Medan. Tidak hanya itu saja, pertumbuhan MICE signifikan terlihat dengan hadirnya banyak usaha jasa konvensi, pengatur perjalanan intensif, dan penyelenggara dan perencanaan pameran, penyediaan fasilitas, jasa pelayanan, jasa penyelenggaraan konvensi, perjalanan intensif, dan pameran.

"Apalagi, pasar kegiatan MICE di Medan cukup besar karena kota ini memiliki Kawasan Industri Baru (KIB) di Kecamatan Medan Labuhan, Kawasan Industri Medan (KIM) dekat Pelabuhan Belawan, dan Perkampungan Industri Kecil (PIK) di Kecamatan Medan Denai," dilansir Kontan. Fasilitas MICE di Medan yang terus berkembang dengan pesat telah mendorong banyak orang dan investor untuk berkunjung ke kota ini dalam rangka tujuan wisata maupun bisnis. Karena itu, berbagai kegiatan MICE banyak digelar di kota ini seperti meeting perusahaan, kunjungan kerja, rapat organisasi, reuni, acara peresmian, launching produk, field trip, survey lokasi, acara perpisahan pelajar, aneka lomba, hingga acara ulang tahun.

Kota ini juga menjadi tujuan wisata perjalanan insentif karena menjadi gerbang ke berbagai tujuan wisata memukau seperti Danau Toba, Tangkahan, Bukit Lawang serta Berastagi. Karena itu, Pemerintah mengembangkan aksesibilitas yang terintegrasi untuk menunjang pengembangan pariwisata terutama wisatawan MICE. Medan merupakan salah satu kota terbesar di Tanah Air dengan letaknya yang strategis di pinggiran jalur pelayaran Selat Malaka sekaligus menjadi pintu masuk arus penumpang, barang dan jasa di wilayah barat Indonesia.

Kota ini juga sejak lama menjadi hub bagi kota penting lainnya di Sumatra Utara, seperti Binjai, Deli Serdang dan Karo. Meski perannya besar sebagai kota hub, Medan memiliki daya tarik sebagai sebuah tujuan wisata. Wisatawan di sini dapat menyambangi berbagai tujuan wisata di antaranya adalah: Taman Buaya di kawasan Sunggal yang berisikan ribuan ekor buaya aneka jenis, Taman Bunga, Kebun Binatang Simalingkar, Rahmat Gallery serta Danau Siombak yang masih menjadi objek wisata di pinggiran kota Medan. Namun wisata yang paling menarik di Kota Medan adalah bangunan tuanya yang dibangun dari pertengahan abad XX.

Selain itu, pengaruh masa lalunya yang gemilang sebagai penghasil perkebunan meninggalkan jejak arsitektur Eropa di berbagai bangunan sudut kota. Alhasil, saat ini Medan menjadi sebuah kota dengan perpaduan gaya hidup modern dan warisan kolonial. Daya tarik kota ini lewat beragam peninggalan sejarah sangat tepat untuk menjadi tempat kegiatan perjalanan insentif dalam wisata MICE.

Itu juga didukung dengan potensi wisata kulinernya yang sudah cukup terkenal di Tanah Air. (*/Kontan)